Mitos Sensual di balik Manisnya Dawet Jabung





Dawet Jabung identik dengan penjualnya yang cantik-cantik. Konon hal ini terkait dengan tradisi pencarian jodoh dari gadis-gadis itu. Makanya banyak para pemuda yang datang dengan harapan bisa mendapatkan cinta dari gadis penjual dawet tersebut.


             Lampu traffic light menyala hijau. Sebuah truk bermuatan pasir dengan lima orang penumpang segera melaju. Namun si sopir tidak segera memacunya dengan cepat. Tepat sekitar seratus meter dari traffic light, si sopir membelokkan arah ke deretan warung dawet Jabung, yang memang banyak terdapat di sekitar perempatan jalan Desa Jabung, Kabupaten Ponorogo, Jawa Timur.
Empat orang pemuda bertubuh kekar serta sopir dari truk tadi segera turun dan masuk ke dalam warung. Rupanya salah seorang dari rombongan kuli angkut pasir tadi kenal dengan si penjual dawet. Dengan senyum manis dan agak manja, si penjual dawet itu segera menyapa dan mempersilahkan mereka untuk duduk. “Monggo, Mas. Silahkan duduk!” sapa Rahayu, si penjual dawet.
Semangkuk dawet Jabung yang dingin dan segar segera dilahap habis oleh para pemuda itu. Bahkan beberapa di antaranya sampai nambah, karena merasa belum terpuaskan rasa hausnya.
Dawet Jabung yang menjadi salah satu minuman khas masyarakat Ponorogo memang disajikan dalam sebuah mangkuk yang ukurannya terbilang sangat kecil. Oleh masyarakat sekitar mangkuk ini disebut tuwung. Karena itulah seringkali para pembeli minuman ini harus nambah untuk mengusir dahaga dan rasa panas yang menyerang kerongkongan.
Musim kemarau seperti yang tengah melanda saat ini bisa dibilang sebagai musim panen bagi para penjual dawet Jabung. Sebab dengan kondisi cuaca yang sangat panas, hal itu tentu akan mendorong setiap orang untuk mampir guna melepas dahaga.
Seperti yang terlihat siang itu, hampir seluruh warung dawet yang ada di perempatan jalan desa itu penuh sesak dengan para pembeli. Tak terkecuali warung yang dijaga oleh Rahayu. Dari pengamatan deptINFO.com yang kebetulan berada di dalam warung tersebut, warung yang dijaga gadis cantik asal kota Blitar ini terbilang paling ramai. Para pengunjung yang sebagian besar laki-laki datang silih berganti mengisi bangku-bangku panjang yang disediakan.


Gadis Cantik

Gadis-gadis cantik sebagai penyaji memang menjadi salah satu ciri khas warung dawet Jabung, yang sepertinya sengaja dijadikan senjata andalan untuk menarik pembeli sebanyak-banyaknya. Namun demikian, keberadaan gadis-gadis cantik tersebut tak sepenuhnya dijadikan sebagai media untuk menarik pembeli. Sebab di balik itu ternyata ada tradisi tersendiri yang melatar belakangi penggunaan gadis-gadis cantik sebagai penyaji es dawet Jabung.
Konon hal ini terkait dengan upaya pencarian jodoh. Di mana dengan menjadi penyaji dawet Jabung, diharapkan si gadis akan bisa menemukan jodohnya, yang tentunya dari kalangan para pembeli yang datang ke warungnya. Karenanya masuk akal sekali kalau kebanyakan para pengunjung warung dawet Jabung adalah para laki-laki. Dan jangan heran kalau kita tidak menemukan penjual dawet Jabung yang sudah tua, apalagi laki-laki.
Karena terkait dengan tujuan itu pula, cara penyajian dawet Jabung terbilang sangat unik. Selain menggunakan mangkuk yang berukuran kecil, si penjual menyajikannya dengan menggunakan sebuah piring kecil sebagai alas mangkuk itu, yang biasa disebut lepek. Hanya saja lepek ini tidak diberikan bersamaan dengan mangkuk tadi. Jadi para pembeli hanya diperbolehkan mengambil mangkuknya tanpa lepek di bawahnya.
Tak jarang terjadi pemandangan para pembeli meraih mangkuk beserta lepeknya, sehingga tak ayal terjadi tarik menarik antara si penjual dengan si pembeli. Karena itulah si penjual tak boleh bosan untuk menjelaskan bahwa yang diambil hanya mangkuknya saja. Karena piring kecil itu hanya sebagai pengganti nampan yang tidak disertakan dalam penyajian.
“Lepeknya cuma satu, makanya harus saya ambil lagi. Soalnya kalau diikutkan, saya bingung nyari lagi,” ucap Rahayu sambil tersenyu.
Sepintas alasan itu cukup masuk akal, tapi kalau ditelaah lebih jauh, jelas terlihat kalau itu hanya alasan yang dibuat-buat untuk menutupi sesuatu yang sengaja dirahasiakan. Karena bagaimanapun mencari piring sejenis untuk tatakan mangkuk itu jelas bukan pekerjaan sulit. Jadi sangat aneh kalau si penjual itu mengaku tidak memiliki lepek lain sebagai gantinya.
Tapi memang itulah kenyataan yang membuat dawet Jabung berbeda dengan dawet yang lain. Gadis cantik, mangkuk kecil dan lepek satu untuk bersama memang tidak bisa dipisahkan antara satu dengan yang lainnya. Mengenai bahan baku dawet itu sendiri, juga sedikit berbeda. Kalau pada umumnya dawet dibuat dari tepung beras, tidak demikian halnya dengan dawet Jabung yang menggunakan pati dari pohon aren. Selain itu gula yang dipakai bukan gula Jawa atau gula pasir yang seperti dipakai pada minuman dawet yang lain. Dawet Jabung menggunakan air nira kelapa atau yang biasa disebut legen sebagai pemanisnya. Sehingga rasa yang dihasilkan sangat istimewa. 


gagang dawet berbentuk wayang Arjuna


Hal lain yang juga tidak bisa dilepaskan dari dawet Jabung adalah bentuk gagang sendok pengambil dawet dihias dengan ukiran kayu berbentuk tokoh wayang Arjuna. Lalu satu bahan campuran lagi yang selalu ada adalah air larutan garam, yang diberikan untuk menambah rasa gurih pada minuman yang disajikan.


Media Jodoh

Khusus untuk air garam, dari bahan yang satu inilah munculnya pandangan bahwa warung dawet Jabung adalah tempat untuk mencari jodoh bagi para penyajinya. Sebab dalam budaya masyarakat Jawa ada pandangan yang menyatakan bahwa bila seorang gadis menyajikan makanan atau minuman dengan rasa yang terbilang asin, bisa dikatakan kalau yang bersangkutan memang sudah siap dan ingin segera menikah.
“Garam itu untuk mengetahui apakah si penjual lagi nyari jodoh atau nggak. Kalau dawet yang disajikan rasanya enak atau biasa saja, berarti dia tidak sedang nyari jodoh. Tapi kalau dawet itu rasanya sangat asin, berarti bisa dipastikan kalau dia memang sedang nyari. Dan orang yang kebetulan mendapatkan dawet yang asin tadi adalah orang yang disukai oleh si penjual. Makanya kalau orang itu memang berminat, maka sudah pasti si penjual itu akan mau diperistri olehnya,” terang Sutini, salah seorang warga Desa Jabung yang sebagian halaman rumahnya digunakan sebagai warung dawet Jabung.



Sutini juga menambahkan, bahwa rasa asin itu muncul karena biasanya si penjual terlalu banyak memberikan air garam ke dalam mangkuk dawet. Dan ini terjadi karena ada perasaan tertentu dalam hati si penjual yang membuatnya agak gugup atau grogi. Sehingga terkadang lupa berapa takaran air garam yang harus diberikan pada dawet yang disajikan itu. Karena itulah, bila saat menyajikan si pembeli tersebut meraih mangkuk bersama piring penyajinya, maka si penjual biasanya akan memberikannya.
Namun dalam perkembangannya, dawet Jabung sempat diberi cap buruk. Sebab tradisi pencarian jodoh yang melekat di dalamnya, disalah gunakan dengan menyusupi praktek-praktek prostitusi. Tindakan si penjual yang memberikan mangkuk beserta piring penyajinya sekaligus, dijadikan pertanda bahwa si penjual bisa diajak kencan oleh si pembeli tersebut. Dan hal ini konon masih ada di beberapa warung penjual dawet Jabung yang banyak bertebaran di seluruh pelosok Kabupaten Ponorogo. //

1 comment:

  1. Alhamdulillah semoga atas bantuan ki witjaksono terbalaskan melebihi rasa syukur kami saat ini karna bantuan aki sangat berarti bagi keluarga kami di saat kesusahan dengan menanggun 9 anak,kami berprofesi penjual ikan di pasar hutang saya menunpuk di mana-mana sempat terpikir untuk jadikan anak bekerja tki karna keadaan begitu mendesak tapi salah satu anak saya melihat adanya program pesugihan dana gaib tanpa tumbal kami lansung kuatkan niat,Awalnya suami saya meragukan program ini dan melarang untuk mencobanya tapi dari yg saya lihat program ini bergransi hukum,Saya pun tetap menjelaskan suami sampai dia ikut yakin dan alhamdulillah dalam proses 1 hari 1 malam kami bisa menbuktikan bantuan aki melalui dana gaib tanpa tumbal,Bagi saudara-saudaraku yg butuh pertolongan silahkan
    hubungi Ki Witjaksono di:O852-2223-1459
    supaya lebih jelas
    silahkan klik-> PESUGIHAN TANPA TUMBAL

    ReplyDelete